Apa itu Ionic Silver GT ?

Ionic Silver GT (Oligodynamic Ag+) adalah air hasil destilasi submicrospic yang diproses secara elektrolisasi yang mengandung daya listrik (+) dan menggunakan Teknologi Nano dengan campuran perak murni(Ag+) 99,99% dengan konsentrasi 15 ppm (part per million)

Apa Keunggulan Ionic Silver GT ?

Ionic Silver bekerja sangat efektif terhadap segala jenis bakteri dan jamur, bahkan parasit dalam tahap telur. Hanya dalam hitungan menit sudah membunuh kuman

Penyakit apa yang bisa disembuhkan oleh Ionic Silver GT ?

Mata merah, Influenza, Katarak, Infeksi telinga, Sinusitis, Bau mulut, Bersin-bersin, Batuk kering, Batuk berdahak, Bronhitis, Asma, Amandel, Sariawan, Jerawat, Luka kulit, Gastritis, Demam berdarah, Hepatitis / Lever, Sakit maag, Keputihan, Diare, Bau ketiak, Rematik, Infeksi tenggorokan, Tifus, Cacar, Tetanus, Tumor, Kanker, Dll

Berapa Harga Ionic Silver GT ?

Harga per pak / isi 5 botol Rp. 625.000,- Eceran per botol Rp. 150.000,-

Bersama menuju sehat jasmani, sehat rohani, sehat finansial.

Membuka peluang usaha mandiri bagi siapa saja yang ingin mencapai tarap kesejahteraan hidup yang lebih baik dan mewujudkan impian hidupnya...

Rabu, 21 November 2012

Terapi Berdasarkan Sel (Cell-Based Therapy)

Dalam tulisan ini, pembahasan bersifat singkat dan hanya membahas potensi stem cell pada sebagian kecil penyakit.

Stem Cell untuk Diabetes
Pada diabetes, terjadi kekurangan insulin atau kurangnya kepekaan terhadap insulin. Dalam hal ini transplantasi sel pulau Langerhans diharapkan dapat memenuhi kebutuhan insulin. Pada awalnya, kira-kira 10 tahun yang lalu, hanya 8% transplantasi sel pulau Langerhans yang berhasil. Hal ini terjadi karena reaksi penolakannya besar sehingga diperlukan sejumlah besar steroid; padahal makin besar steroid yang dibutuhkan, makin besar pula kebutuhan metabolik pada sel penghasil insulin. Namun, baru-baru ini penelitian yang dilakukan oleh James Shapiro dkk. di Kanada, berhasil membuat protokol transplantasi sel pulau Langerhans dalam jumlah banyak dengan metode imunosupresi yang berbeda dengan yang sebelumnya. Pada penelitian tersebut, 100% pasien yang diterapi transplantasi sel pulau Langerhans pankreas tidak memerlukan injeksi insulin lagi dan gula darahnya tetap normal setahun setelah transplantasi. Penelitian-penelitian yang sudah dilakukan untuk diabetes ini mengambil sumber stem cell dari kadaver, fetus, dan dari embryonic stem cell. Selanjutnya, masih dibutuhkan penelitian untuk menemukan cara membuat kondisi yang optimal dalam produksi insulin, sehingga dapat menggantikan injeksi insulin secara permanen.

Stem Cell untuk Skin Replacement
 Dengan bertambahnya pengetahuan mengenai stem cell, maka peneliti telah dapat membuat epidermis dari keratinosit yang diperoleh dari folikel rambut yang dicabut. Hal ini memungkinkan transplantasi epidermis autolog, sehingga menghindari masalah penolakan. Pemakaian skin replacement ini bermanfaat dalam terapi ulkus vena ataupun luka bakar.

Stem Cell untuk Penyakit Parkinson
Pada penyakit Parkinson, didapatkan kematian neuron-neuron nigra-striatal, yang merupakan neuron dopaminergik. Dopamin merupakan neurotransmiter yang berperan dalam gerakan tubuh yang halus. Dengan berkurangnya dopamin, maka pada penyakit Parkinson terjadi gejala-gejala gangguan gerakan halus. Dalam hal ini transplantasi neuron dopamin diharapkan dapat memperbaiki gejala penyakit Parkinson. Tahun 2001, dilakukan penelitian dengan menggunakan jaringan mesensefalik embrio manusia yang mengandung neuron-neuron dopamin. Jaringan tersebut ditransplantasikan ke dalam otak penderita Parkinson berat dan dipantau dengan alat PET (Positron Emission Tomography). Hasilnya setelah transplantasi terdapat perbaikan dalam uji-uji standar untuk menilai penyakit Parkinson, peningkatan fungsi neuron dopamin yang tampak pada pemeriksaan PET; perbaikan bermakna ini tampak pada penderita yang lebih muda. Namun setelah 1 tahun, 15% dari pasien yang ditransplantasi ini kambuh setelah dosis levodopa dikurangi atau dihentikan. Cermin Dunia Kedokteran No. 153, 2006

Ada 3 Golongan Penyakit Yang Dapat Diatasi Oleh Stem Cell

A.    Penyakit autoimun. 
Misalnya pada lupus, artritis reumatoid  dan diabetes tipe 1. Setelah diinduksi oleh growth factor  agar hematopoietic stem cell banyak dilepaskan dari sumsum tulang ke darah tepi, hematopoietic stem cell dikeluarkan dari dalam tubuh untuk dimurnikan dari sel imun matur. Lalu tubuh diberi agen sitotoksik atau terapi radiasi untuk membunuh sel-sel imun matur yang tidak mengenal self antigen (dianggap sebagai foreign antigen). Setelah itu hematopoietic stem cell dimasukkan kembali ke  tubuh, bersirkulasi dan bermigrasi ke sumsum tulang untuk  berdiferensiasi menjadi sel imun matur sehingga sistem imun tubuh kembali seperti semula.

B.    Penyakit degeneratif. 
Pada penyakit degeneratif seperti stroke, penyakit Parkinson, penyakit Alzheimer, terdapat beberapa kerusakan atau kematian sel-sel tertentu sehingga bermanifestasi klinis sebagai suatu penyakit. Pada keadaan ini stem cell setelah dimanipulasi dapat ditransplantasi ke dalam tubuh pasien agar stem cell tersebut dapat berdiferensiasi menjadi sel-sel organ tertentu yang menggantikan sel-sel yang telah rusak atau mati akibat penyakit degeneratif.

C.    Penyakit keganasan. 
Prinsip terapi stem cell pada keganasan sama dengan penyakit autoimun. Hematopoietic stem cell yang diperoleh baik dari sumsum tulang atau darah tali pusat telah lama dipakai dalam terapi leukemia dan penyakit darah lainnya.

 Ada beberapa alasan mengapa stem cell merupakan calon yang bagus dalam cell-based therapy:
1.    Stem cell tersebut dapat diperoleh dari pasien itu sendiri. Artinya transplantasi dapat bersifat autolog sehingga menghindari potensi rejeksi. Berbeda dengan transplantasi organ yang membutuhkan organ donor yang sesuai (match), transplantasi stem cell dapat dilakukan tanpa organ donor yang sesuai.
2.    Mempunyai kapasitas proliferasi yang besar sehingga dapat diperoleh sel dalam jumlah besar dari sumber yang terbatas. Misalnya pada luka bakar luas, jaringan kulit yang tersisa tidak cukup untuk menutupi lesi luka bakar yang luas. Dalam hal ini terapi stem cell sangat berguna.
3.    Mudah dimanipulasi untuk mengganti gen yang sudah tidak berfungsi lagi melalui metode transfer gen. Hal ini telah dijelaskan dalam penjelasan mengenai terapi gen di atas.
4.    Dapat bermigrasi ke jaringan target dan dapat berintegrasi ke dalam jaringan dan berinteraksi dengan jaringan sekitarnya. 

Dasar Stem Cell dan Potensi Aplikasinya Dalam Ilmu Kedokteran

1.APAKAH  ITU STEM CELL ?
Minat terhadap stem cell atau sel induk jelas meningkat dalam beberapa dekade terakhir ini. Hal itu disebabkan karena potensi stem cell yang sangat menjanjikan untuk terapi berbagai penyakit sehingga menimbulkan harapan baru dalam pengobatan berbagai penyakit. Dalam tulisan ini akan dibahas mengenai definisi stem cell, jenis dan sifat stem cell, dan potensi pemakaiannya untuk berbagai penyakit.
          Sel awal atau sel segala atau Sel punca atau stem sel bahkan disebut sel Tuhan inilah yang diharapkan menjadi kunci jawaban dari semua penyakit manusia, contohnya luka bakar, daging yang hilang atau terkoyak, pembuluh darah jantung yang rapuh, patah tulang, kanker, bahkan untuk membentuk seorang manusia yang baru (human cloning). Hebatnya, dengan menggunakan sel embrionik ini, dapat dibuat bukan hanya satu, bukan dua, tapi puluhan, bahkan mungkin ribuan hasil kloning dari diri anda, dan bayangkan jumlah tersebut untuk membuat jutaan tentara organik!!! (bagi mereka yang gila perang)
Mengapa Sel punca? Istilah sel stem cell sendiri dikenalkan oleh histolog Rusia, Alexander Maksimov, pada tahun 1908. Ia berteori bahwa ada satu macam sel induk yang akan berkembang menjadi berbagai jenis sel darah, seperti menjadi sel darah merah, sel darah putih, dan lain-lain. Teori ini akhirnya baru terbukti 70 tahun kemudian. Sel ini memiliki ciri mampu membelah diri secara terus menerus, dan tidak mempunyai spesifikasi pembelahan, tetapi dengan iduksi yang tepat, Sel punca akan dapat membelah diri menjadi sel yang diinginkan seperti sel jantung, sel syaraf, sel otot, dan sebagainya.
Karena itulah Sel punca ini disebut sebagai sel dewa, atau sumber dari semua sel di dalam individu manusia. Ada berbagai macam Sel puncaSel punca embrionik, sumsum tulang, plasenta, jaringan lemak, bahkan darah menstruasi wanita. Karena beragamnya bentuk Sel punca ini, maka beragam pula sel tubuh yang bisa disembuhkan, terutama untuk mengganti sel-sel pankreas, sel-sel ginjal bahkan sel-sel jantung. Bahkan di Indonesia sendiri, terapi Sel punca di sudah diterapkan RS Cipto Mangunkusumo kepada pasien infark jantung. (Sumber: http://ossmed.com/artikel/sel-punca-stem-cell/)

2. SIFAT – SIFAT STEM CELL
Kemampuan untuk berdiferensiasi menjadi sel lain (differentiate). Dalam hal ini stem cell mampu berkembang menjadi berbagai jenis sel matang, misalnya sel saraf, sel otot jantung, sel otot rangka, sel pankreas, dan lain-lain.
Kemampuan untuk memperbaharui atau meregenerasi dirinya sendiri (self-regenerate/self-renew). Dalam hal ini stem cell dapat membuat salinan sel yang persis sama dengan dirinya melalui pembelahan sel.

3. JENIS STEM CELL
Berdasarkan Potensi atau Kemampuan Berdiferensiasi
Berdasarkan kemampuan berdiferensiasi, stem cell dibagi menjadi:
Totipotent.
Dapat berdiferensiasi menjadi semua jenis sel. Yang termasuk dalam stem cell totipotent adalah zigot (telur yang telah dibuahi).
Pluripotent.
Dapat berdiferensiasi menjadi 3 lapisan germinal: ektoderm, mesoderm, dan endoderm, tapi tidak dapat menjadi jaringan ekstraembryonik seperti plasenta dan tali pusat. Yang termasuk stem cell pluripotent adalah embryonic stem cells.
Multipotent.
Dapat berdiferensiasi menjadi banyak jenis sel. Misalnya: hematopoietic stem cells.
Unipotent.
Hanya dapat menghasilkan 1 jenis sel. Tapi berbeda dengan non-stem cell, stem cell unipoten mempunyai sifat dapat memperbaharui atau meregenerasi diri (self-regenerate/self-renew)
Berdasarkan Sumbernya
Stem cell ditemukan dalam berbagai jaringan tubuh. Berdasarkan sumbernya, stem cell dibagi menjadi:
1.    Zygote. Yaitu pada tahap sesaat setelah sperma bertemu dengan sel telur
2.    Embryonic stem cell. Diambil dari inner cell mass dari suatu blastocyst (embrio yang terdiri dari 50 ­ 150 sel, kira-kira hari ke-5 pasca pembuahan). Embryonic stem cell biasanya didapatkan dari sisa embrio yang tidak dipakai pada IVF (in vitro fertilization). Tapi saat ini telah dikembangkan teknik pengambilan embryonic stem cell yang tidak membahayakan embrio tersebut, sehingga dapat terus hidup dan bertumbuh. Untuk masa depan hal ini mungkin dapat mengurangi kontroversi etis terhadap embryonic stem cell.
3.    Fetus. Fetus dapat diperoleh dari klinik aborsi.
4.    Stem cell darah tali pusat. Diambil dari darah plasenta dan tali pusat segera setelah bayi lahir. Stem cell dari darah tali pusat.(Cermin Dunia Kedokteran No. 153, 2006)  pusat merupakan jenis hematopoietic stem cell, dan ada yang menggolongkan jenis stem cell ini ke dalam adult stem cell.
5.    Adult stem cell. Diambil dari jaringan dewasa, antara lain dari:
a.       Sumsum tulang.
Ada 2 jenis stem cell dari sumsum tulang:
- hematopoietic stem cell. Selain dari darah tali pusat dan dari sumsum tulang, hematopoietic    stem cell  dapat diperoleh juga dari darah tepi.
- stromal  stem cell atau disebut juga mesenchymal stem cell.
b.   Jaringan lain pada dewasa seperti pada:
- susunan saraf pusat
- adiposit (jaringan lemak)
- otot rangka
- pankreas

Adult stem cell mempunyai sifat plastis, artinya selain berdiferensiasi menjadi sel yang sesuai dengan jaringan asalnya, adult stem cell juga dapat berdiferensiasi menjadi sel jaringan lain. Misalnya: neural stem cell dapat berubah menjadi sel darah, atau stromal stem cell dari sumsum tulang dapat berubah menjadi sel otot jantung, dan sebagainya. 







Ionic Silver GT Berperan Sebagai Stem Sel Dalam Penyembuhan Luka dan Regenerasi Sel

  • Mekanisme ion perak membantu membangun kembali jaringan (dr.Robert O. Becker, MD, Becker Biomagnetics, Lowville, New York. )
  • Dr. Robert O. Becker pertama kali melaporkan temuan-temuannya pada Konferensi Internasional Pertama Perak dan Emas di Kedokteran, cosponsored oleh The Institute Silver tahun 1987.
  • 29 September 1998, dr. Robert O.Becker menerima hak paten Amerika Serikat (5.814.094) untuk perangkat, bahan dan teknik yang terlibat dalam regenerasi jaringan menggunakan ion perak.
  • Teknik regenerasi jaringan menggunakan ionik perak  bekerja dalam tiga tahap. (dr. Robert O.Becker )
  • Kombinasi  aktif bebas antara ionik perak  dengan semua bakteri atau jamur yang ada dalam luka, dimana bakteri dan jamur akan menjadi tidak aktif dalam waktu 20 sampai 30 menit.
  • (biasanya muncul dalam beberapa hari ): mempengaruhi  sel fibroblast  untuk kembali ke bentuk embrionik,dan bentuk embrionik ini akan menjadi sel-sel induk (stem cell). Dimana stem sel ini merupakan blok bangunan universal yang berperan untuk merekonstruksi kembali jaringan yang baru dan meregenerasi mengikuti struktur jaringan yang asli, bukan hanya untuk membentuk jaringan bekas luka saja.
  • Ionik perak akan membentuk kompleks dengan sel-sel hidup di daerah luka untuk di konversi menjadi stem sel. Pada saat stem sel ini membanjiri luka, stem sel  akan dengan cepat di konversi menjadi jaringan baru normal dewasa sama dengan struktur sel sebelum  terjadi luka. Hasil akhir dari konversi ini adalah pemulihan lengkap semua struktur anatomi termasuk saraf dan suplai darah tanpa pembentukan bekas luka. Dalam semua kasus ditangani, tidak ada bukti argyria (perubahan warna kulit) atau efek samping lainnya yang tercatat.

Senin, 19 November 2012

Bagaimana Cara Kerja Ionic Silver GT (Ag+) Terhadap Virus

  • Namun ada suatu kejadian unik yang terjadi, dimana biasanya virus mempengaruhi sel untuk kepentingan virus itu sendiri .Sebagian reaksi pertahanan dari sel hidup adalah berubah menjadi bentuk yang lebih primitif baik dalam struktur sel  maupun dalam bentuk kimiawi,dimana ensim metabolisme oksigen atau kimia paru didalam dinding sel akan ikut berubah bentuk juga menjadi bentuk yang lebih primitive,dimana biasanya metabolisme oksigen ini diperlukan untuk proses kimia didalam sel.
  • Perubahan bentuk dari ensim yang menjadi lebih primitive ini biasanya akan rapuh dan mudah dipengaruhi oleh ionik koloidal perak dalam bentuk peristiwa efek katalis(poten enzim inhibitor). Pengaruh dari ionik koloidal perak, pada sel hidup yang telah berubah menjadi lebih primitive akan menyebabkan ensim metabolisme oksigen menjadi permanen cacat sehingga fungsi dari mengantarkan keperluan oksigen ke dalam sel menjadi gagal,dan virus yang ada di dalam sel akan mati karena ketiadaan oksigen, tubuh sekarang menghasilkan sel mati yang mengandung virus, dimana virus  akan ikut dieliminasi bersama dengan jutaan sel mati yang kegunaannya berakhir setiap hari (bagian proses dari regenerasi sel).

Cara Kerja Ionic Silver GT (Oligodinamic Ag+) Sebagai Anti Mikroba


  • Perak akan membantu sel T untuk melawan mikroorganisme asing yang ada di dalam darah,membentuk sistim imun sekunder dengan cara  turut campur dalam membunuh bakteri yang merugikan bagi sel (dr.Gary Smith).
  • Oligodynamic ag + akan melakukan  penetrasi ke dalam membrane sel bakteri dan dikarenakan ukurannya yang sangat kecil   (nano partikel) penetrasi dari oligodinamik ag+ dapat mengubah integritas membran sel , ikatan esensial protein dan DNA pada microorganisme sehingga menjadi tidak stabil dan metabolisme sel mulai mengalami proses kehancuran dimana reaksi enzim esensial yang mengatur kehidupan sel microorganisme menjadi lumpuh dan menyebabkan microorganisme tidak bisa membelah diri dan sel-sel imun tubuh menjalankan fungsi fagositasnya dengan menelan dan menghancurkan microorganisme (dr.Barlev Lenson,Indonesia  dan Journal Medicine,Eric J.Rentz,Florida USA,June 2003).

Minggu, 18 November 2012

Perkembangan Penggunaan Perak Secara Klinis di Masa Kini


  • Penggunaan perak secara klinis umumnya sebagai pembunuh kuman dan untuk perawatan luka bakar baik pada manusia maupun hewan, caranya melapisi serat nilon dengan ionik perak untuk menutupi luka bakar dan luka traumatik. Lapisan serat nilon perak ini disebut Acitcoat dan Curad direkomendasikan oleh organisasi Burnsurgery.org  yang secara professional  mendidik orang-orang di seluruh dunia untuk penanganan luka bakar.
  • Silverlon  (serat berlapis ionik perak) : sebagai antibakteri,anti jamur dan hipoalergi dan sekaligus bersifat menstimulasi pertumbuhan regenerasi jaringan pada luka.
  • Di Eropa  beberapa farmasi dan apotek, ionik perak diakui sebagai pengobatan dan diterima untuk pengobatan untuk kondisi penyakit yang disebabkan oleh virus
  • Perkembangan teknologi dalam bidang medis, yaitu melapisi alat kateter (100 % silione silver hydrogel coated folay kateter) dengan perak akan lebih efektif 10 kali dalam mencegah infeksi dibandingkan alat kateter yang tidak di lapisi oleh perak, tanpa adanya masalah dengan biokompatibel  .  (Silver Institute,Bakteriol, 1995).
  • Semua peralatan kedokteran modern kini dilapisi perak, untuk tujuannya meminimalkan ruang hidup bakteri. Pisau bedah, pinset, kateter atau logam implant yang dilapisi perak disebutkan mampu membunuh bakteri. Wagener mengatakan, yang dikembangkan Fraunhofer Institute for Manufacturing Technology and Applied Materials Research  (IFAM) dan Bio-Gate adalah proses pelapisan alat kedokteran, dengan unsur perak dalam ukuran nanometer. Kunci dari proses teknologi terbaru ini dikembangkan oleh para ahli kedokteran di Jerman (Germany Technology) yaitu pelapisan alat-alat kedokteran dengan partikel perak dalam ukuran nanometer-atau sepersejuta milimeter. Dengan teknik pelapisan nano, partikel logam perak tersebar secara merata di permukaan peralatan yang dilapisinya. Partikel nano ini secara kontinyu melepaskan ion bermuatan positif, yang menyerang sel bakteri. Dalam waktu bersamaan, partikel perak berukuran nano menghancurkan enzym yang mengangkut makanan bagi sel bakteri. Sekaligus juga merusak keseimbangan membran sel, plasma sel atau dinding sel bakteri, sehingga tidak bisa membelah diri. Dengan serangan beruntun semacam itu bakteri tidak akan dapat hidup. (Suara Merdeka 13 Desember 2004)
  • Bio-Gate juga memiliki  Quality Labs BT control  yang       mana merupakan  laboratorium  di Uni Eropa yang terakreditasi sesuai  ISO 17025 untuk antimikroba dan perangkat antiadhesive medis. (kantor pusat Bio-Gate di Nurnberg)
  • Bakteri adalah organisme bersel satu (1/1000 mm).
  • Bakteri patogen adalah bakteri parasit yang dapat menimbulkan penyakit pada organisme lain. Pada tumbuhan misalnya: Xanthomonas citri penyebab kanker batang jeruk. Erwinia trachelphilia penyebab penyakit busuk daun labu.
  • Pada hewan misalnya: Bacillus antraxis penyebab penyakit anthrax pada hewan ternak. Actynomyces bovis penyebab penyakit bengkak pada rahang sapi.
  • Salah satu pertahanan tubuh kita melawan bakteri patogen adalah sistim imun kita sendiri, misalnya aktifitas sel darah putih dalam melawan bakteri.
  • Perak membantu secara tidak langsung dalam meningkatkan aktifitas sel darah putih sehingga dengan cara ini membantu meningkatkan sistim imun.